Nasional

Duta Damai Dunia Maya Gaungkan Perdamaian dan Anti Terorisme

Published

Duta Damai Dunia Maya (ist)

Workshop Pelatihan Duta Damai Dunia Maya Jakarta 2016 yang digelar selama tiga hari di Hotel Kartika Chandra, Jakarta, menghasilkan delapan website damai yang terintegrasi dengan portal damai BNPT dikelola oleh Pusat Media Damai (PMD) BNPT.

“Setelah tiga hari dilakukan pelatihan, alhamdulillah telah dihasilkan delapan website damai kreasi anak-anak Jakarta dan sekitarnya. Kedelapan website ini akan bergabung dengan lima website damai hasil pelatihan di Medan dan lima website damai hasil pelatihan di Makassar menjadi bagian dari Pusat Media Damai (PMD) dalam menggaungkan perdamaian dan anti terorisme melalui dunia maya,” ungkap Deputi I Bidang Pencegahan, Perlindungan, dan Deradikalisasi BNPT  Mayjen TNI Abdul Rahman Kadir saat menutup kegiatan di Hotel Kartika Chandra, Jakarta, Kamis (16/6/2016).

Kedelapan website damai itu adalah www.umat.dutadamai.id, www.gladiator.dutadamai.id, www.gema.dutadamai.id, www.redaksi.dutadamai.id, www.tunas.dutadamai.id, www.bunderan.dutadamai.id, www.ayo.dutadamai.id, www.gerakan.dutadamai.id. Workshop Pelatihan Duta Damai Dunia Maya di Jakarta ini diikuti peserta 117 orang. Mereka terbagi dari Jakarta (82), Bekasi (5), Bandung (5), Tangerang Selatan/Tangsel (3), Bogor (3), Depok (2), dan 17 (PNS dan Honorer BNPT). Mereka terdiri dari para blogger (52), DKV (32), dan IT (16). Peserta akan dibagi dalam 8 kelompok yang diisi masing-masing bidang.

Advertisement

Untuk tindak lanjut kegiatan ini, duta damai dunia maya akan terhubung dengan grup messengers antara PMD dan duta damai dalam rangka sharing informasi dan konten. Selain itu komunikasi aktif akan terjalin demi untuk menggaungkan perdamaian melalui dunia maya.

 “BNPT sekarang tidak merasa sendiri lagi. Sudah ada teman-teman dari luar yaitu generasi muda yang mau bergabung dengan kami untuk mencegah paham radikalisme melalui dunia maya. Seperti disampaikan Kepala BNPT saat pembukaan kemarin, sasaran utama terorisme adalah generasi muda sehingga kami harus bisa menyampaikan pesan damai versi generasi muda. Itulah yang kami harapkan dari anda para duta damai,”  ujar Mayjen Abdul Rahman Kadir.

Dengan kreativitas yang didemonstrasikan para duta damai, Mayjen Abdul Rahman Kadir yakin pesan-pesan damai di dunia maya itu akan sampai ke generasi muda karena yang menyampaikan juga generasi muda. Soalnya kalau sasarannya generasi muda, pasti tidak nyambung bila yang menyampaikan pesannya dari golongan tua.

“Saya berharap, apa yang sudah disampaikan dan diciptakan, baik itu tulisan, meme, gambar, karikatur, dan sebagainya langkah awal, untuk menuju ke depan dan benar-benar menjadi duta damai. Saya yakin dengan penampilan 8 kelompok duta damai tadi, ke depan pasti akan lebih bagus lagi,” imbuhnya.

Advertisement

Mayjen Abdul Rahman Kadir menambahkan tahun ini, Pelatihan Duta Damai Dunia Maya baru dilaksanakan di lima kota. Sebelum di Jakarta, telah digelar di Medan dan di Makassar, sedangkan dua kegiatan yang belum digelar akan dilaksanakan di Yogyakarta dan Kalimantan Timur.

“Harapan tahun depan, kita lanjutkan ke kota lain untuk membentuk duta damai di seluruh kota di Indonesia sehingga dari komunikasi sesama kelompk duta damai, saya yakin dunia maya akan semakin ramai konten perdamaian. Makanya tolong kreavitas ini dikembangkan terus. Kedepan, kegiatan ini tidak berhenti sampai di sini. Kelanjutan komunikasi bisa melalui dunia maya atau pertemuan ini digelar lebih besar lagi,” pungkasnya. (rls/fid)

Advertisement

Populer

Copyright © 2012-2021 Argya Digital Media

View Non AMP Version