Connect with us

Hukum

Bila PPKM Diperketat, Polda Metro Jaya Buka Opsi Perluasan Titik Ganjil-Genap

Published

on

Polda Metro Jaya masih menerapkan pembatasan mobilitas dengan sistem ganjil genap di delapan titik di Jakarta selama PPKM level 4. 

Dirlantas Polda Metro Jaya (Kombes. Pol. Sambodo Purnomo Yogo) menyebut pihaknya membuka kemungkinan adanya perluasan titik ganjil genap. Namun, hal tersebut akan dikaji lebih dulu usai pemerintah menetapkan keputusan PPKM level 4 pada 23 Agustus mendatang.

“Kita akan lihat pada 23 Agustus bagaimana aturannya dari pemerintah. Apakah kemudian dikurangi sehingga hanya kawasan Sudirman-Thamrin saja, yang awalnya ada delapan titik,” ujarnya.

Advertisement

“Kalau misalnya keputusan pemerintah diperketat lagi, maka akan kita tambah,” tambahnya. 

Ia menuturkan, penerapan ganjil genap kini tengah dievaluasi. Perkembangan kelanjutannya nanti akan disesuaikan dengan keputusan dan pelonggaran dari pemerintah.

Namun demikian, Ia menegaskan pihaknya tetap akan menegakkan protokol kesehatan guna menekan angka penyebaran kasus aktif Covid-19.

“Untuk tingkat mobilitasnya sedang kita hitung, tentunya juga pasti ada peningkatan dibandingkan dengan aturan penyekatan menggunakan STRP,” terangnya. 

Advertisement

“Tapi semuanya ini juga kita sesuaikan dengan pelonggaran yang ditetapkan pemerintah terkait dengan kondisi Jakarta yang semakin baik dalam penanganan Covid-19,” bebernya.

“Walaupun ada pembaruan, kita tidak boleh lengah dan tetap waspada karena angka Covid-19 ini bisa sewaktu-waktu meningkat karena pandemi juga belum usai,” tandasnya. (dhp/red)

Advertisement
Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Populer